Memilih Termometer Terbaik untuk Bayi Anda

Tentu saja, termometer untuk bayi berbeda dari termometer untuk orang dewasa. Tentu saja, pertimbangan ketika memilih termometer untuk bayi, seperti akurasi, kecepatan pengukuran, dll, juga berbeda dari pilihan termometer untuk orang dewasa. Pabrikan seperti Omron, Braun dan sebagainya memproduksi termometer untuk bayi dari berbagai jenis. Misalnya, termometer untuk jenis telinga, dahi atau kontak. Lebih jelasnya, kita akan melihat faktor-faktor yang diperhitungkan ketika memilih dan merekomendasikan produk-produk termometer bayi.

Termometer bayi berbeda dari termometer dewasa, yang dapat dinilai dari bentuk dan panjang pengukuran suhu. Termometer dewasa biasanya digunakan di ketiak, sedangkan untuk bayi umumnya digunakan di telinga dan dahi. Waktu makan bahkan lebih pendek daripada dengan termometer dewasa. Sementara termometer dewasa pada dasarnya dapat digunakan untuk bayi untuk kenyamanan bayi, itu adalah ide yang baik untuk menggunakan termometer khusus untuk bayi. Ini juga memudahkan Anda untuk mengukur suhu tubuh bayi tanpa harus menunggu bayi tertidur terlebih dahulu.

Tidak seperti orang dewasa, umumnya lebih sulit untuk mengukur suhu bayi. Bayi lebih sering bergerak dan tidak sabar, sehingga ini dapat memengaruhi akurasi pengukuran. Untuk itu, termometer yang dapat mengukur suhu tubuhnya dengan cepat akan sangat membantu Anda. Selain itu, termometer dengan waktu pengukuran pendek memudahkan Anda untuk mengukur suhu bayi atau balita Anda di pagi hari sebelum dikirim ke kamar bayi atau taman kanak-kanak. Selain waktu pengukuran, Anda juga harus mempertimbangkan waktu yang diperlukan untuk menghidupkan atau mematikan termometer. Beberapa termometer memiliki waktu pengukuran beberapa detik, tetapi perlu waktu lebih lama untuk siap digunakan setelah sakelar dihidupkan.

Ada 2 jenis termometer digital, yaitu termometer dengan pengukuran saat ini dan dapat diprediksi. Seperti namanya, tipe aktual mengukur suhu tubuh secara tepat, sedangkan tipe yang dapat diprediksi hanya mengukur perkiraan suhu tubuh menggunakan rumus perhitungan yang diberikan. Meskipun ini mengukur dengan benar, tipe yang sebenarnya membutuhkan waktu lebih lama dari tipe yang dapat diprediksi. Jika tipe aktual membutuhkan waktu 10 menit untuk mengukur suhu, tipe yang dapat diprediksi dapat mengukur suhu hanya dalam 20 detik. Untuk alasan ini, tipe yang dapat diprediksi lebih cocok untuk bayi. Namun, ini tidak berarti bahwa tipe yang dapat diprediksi tidak dapat mengukur secara akurat. Tipe ini masih dapat memberikan hasil pengukuran yang relatif akurat dalam waktu yang lebih singkat.

Waktu pengukuran merupakan faktor penting ketika memilih termometer bayi. Termometer inframerah umumnya memiliki waktu pengukuran yang lebih pendek. Termometer ini bekerja dengan mengukur gelombang infra merah yang dihasilkan oleh tubuh dan permukaan kulit. Anda dapat menggunakannya dengan menyentuh detektor di dahi atau memasukkan detektor ke dalam telinga. Beberapa produk termometer ini dapat mengukur suhu hanya dalam 1 detik, sehingga cocok untuk bayi aktif saat bepergian. Pada saat ini, ada juga termometer inframerah yang memungkinkan Anda melakukan pengukuran tanpa menyentuh termometer pada bagian tubuh bayi. Dengan tipe tanpa kontak ini, Anda cukup mendekatkan termometer ke dahi. Namun, termometer inframerah kurang akurat dibandingkan dengan jenis elektronik. Terutama bila digunakan pada dahi atau kulit pascakompresi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *